Tentang Pulang

Suatu siang di Library Cafe UoG lantai 3, ada cewek yang nangis ngeliatin laptop. kok tau ? iya wong aku yang nangis… (ceritanya abis skype sama orang di Indonesia)

Dua pekan ini aku bener-bener ga bisa tidur. Padahal tiap pulang jam 10 malem dari perpus (aku niatin ini jadi kebiasaan selama di sini supaya lulus dengan gemilang dan tepat waktu aamiiin), sampe flat aku sudah niatkan untuk cuma nulis agenda apa aja yang besok harus dilakukan, dilanjutkan beberes tas, langsung tarik selimut, tidur, titik.

Tapi…aku ga bisa tidur.. kedinginan ? ga juga.. hangat kok, karena heater sebelah kasur. Bolak-balik cari posisi paling enak, eh tetep ga ngantuk. Baca buku pelajaran tetep juga ga ngantuk malah tambah pusing. Akhirnya baru bisa tidur jam 2 dini hari, terus tiap hari, tapi harus tetep bangun pagi (jadi ngantuk paginya -_-). Kenapa ya ga bisa tidur ? mungkin aku homesick

Masa sih homesick ? kata kakekku, diantara 2 anak ibu-ayahku yang lain, aku yang paling sering ditinggal ayah-ibu untuk kerja di kota lain, beberapa bulan tinggal di rumah nenek kala SMP, merantau dari SMA hingga detik ini. Jadi kata ibu, ayah, nenek-kakek, mustahil aku homesick.

Baiklah… sepertinya aku harus jujur ke diri sendiri dan kalian, kalau aku sebenernya galau karena ga jelas nikah. HAHAHA ! duh ga mutu banget ya. ya tapi gitu. bener! maunya sih, sehabis kuliah S2 ini, lulus, langsung menemukan pendamping hidup. Seriously, sometime I think, survive sendiri di negeri orang tanpa bahu tempat bersandar mendengarkan keluh kesah itu ga enak banget (ye elo sih ! niatnya udah ga bener, bersandar itu ke Allah ! cerita semua ke Allah). Jangan diitiru yah temen-temen 😀

Saking galaunya karena ga jelas juga kapan boleh nikah sama ayah-ibu dengan segala kesiapan dan keterbatasan yang ada pada diri ini, akupun bergumam : “Aku ga mau pulang ke Indonesia !” (ngambek nih ceritanya). Mana budaya orang kita mah kompor meledug banget yak. Ditanya kapan nikah dll asli jengah banget . Makin banyak kompornya jadi makin panas, bisa-bisa kebakaran walau udah pakai baju pengaman juga. Jadi sometime terpikir takut pulang karena takut makin banyak keburukan dalam hati. Mulai menghayal apa aku jadi permanent resident aja ya? ngumpulin duit dulu di LN, trus pulang ke kampung bisa punya modal buat sesuatu, dan lain sebagainya.

Ga lebih dari 2×30 menit berpikir seperti yang disebutkan diatas, melintas post di akun path temen, yang isinya begini :

B0ABAzlCEAICI-U.jpg-large
gambar diambil dari google

Ini mah langsung ditegur Allah.

Aku bener-bener ga tega hidup nyaman disini sedangkan di negaraku, masih ada yang menikmati masa tua seperti gambar di atas, belum dapet kesejahteraan yang menurutku yang dasar dulu  : jaminan pendidikan, kesehatan, dan hari tua. kalo dibandingin hidup orang-orang disini, ya aku bener-bener ga tega ninggalin negeriku.

Aku ga sampai hati kalo menikmati indahnya sekolah, menemui dunia yang ternyata luas hanya untuk diri sendiri. Opiniku, kesempatanku ini haruslah bisa diestafetkan ke yang lain, generasi seterusnya, hingga pelosok.

Aku langsung teringat anak-anak simpang dago yang masih milih jadi pemulung atau pengamen ketimbang sekolah, langsung inget waktu roadshow se-Sumatera Selatan dan masih banyak pendidikan yang belum merata, masih banyak yang didesa cuma tau sinetron dibandingkan peluang beasiswa. Masih banyak orang tua yang memilih anaknya bekerja selepas pendidikan dasar ketimbang lanjut lagi. Aku benar-benar ga sampai hati.

197330_1824779893031_1229270_n
Anak-Anak Simpang Dago (Dokumentasi Pribadi)

anak-sekolah3

Aku mau pulang…

Semoga Allah memberkahi ilmu ini, membuat kita makin merunduk dan tunduk pada-Nya, Membuat kita makin malu untuk ujub atau riya’. Memberikan kita kesempatan untuk menjadi jalan perubahan. Membuat makin semangat untuk memberi perubahan. Sekecil apapun. Asal ke arah yang lebih baik. Dan tak perlu penilaian manusia.

Terimakasih telah menyiramkan air dingin untuk hati yang terbakar akibat ketidakpercayaan bahwa Engkau pasti paling tahu apa yang ada dalam hati hambaMu dan apa yang terbaik baginya.

Ga jadi galau ! bye ! hehehehe

Duh Indonesia.. se ngeselin-ngeselinnya ternyata aku kangen lhoo 😀

Bismillah.

3 thoughts on “Tentang Pulang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s